Pengembangan Instrumen Evaluasi Higher OrderThinking Skills Pada Materi Kingdom Plantae

  • Mufida Nofiana Program Studi Pendidikan Sains Program Pascasarjana, Universitas Sebelas Maret Surakarta
  • Sajidan Program Studi Pendidikan Sains Program Pascasarjana, Universitas Sebelas Maret Surakarta
  • Puguh Program Studi Pendidikan Sains Program Pascasarjana, Universitas Sebelas Maret Surakarta
Keywords: Two-Tier Multiple Choice Question, Higher Order Thinking Skills, Kingdom Plantae

Abstract

Abstrak: Evaluasi merupakan alat yang digunakan untuk mengukur tujuan pembelajaran yang salah satunya adalah penguasaan keterampilan berpikir tingkat tinggi (higher order thingking skills). Penguasaan keterampilan berpikir tingkat tinggi membutuhkan kemampuan seperti menganalisis, mengevaluasi, dan menciptakan. Salah satucara pengukuran keterampilan berpikir tingkat tinggi dapat dilakukan dengan instrumen evaluasi two-tier multiple choice question. Penelitian pengembangan yang dilakukan bertujuan untuk mengetahui (1) karakteristik instrumen evaluasi two-tier multiple choicequestion yang dikembangkan, (2) kelayakan instrumen evaluasi two-tier multiple choice question sebagai evaluasi formatif. Penelitian pengembangan menggunakan model Research and Development (R&D) mengacu pada Borg and Gall (1983) yang telah dimodifikasi. Sampel pengembangan meliputi 4 validator ahli, 20 siswa pada uji terbatas, dan 64 siswa pada uji lapangan. Analisis data dilakukan dengan rumus persentase. Hasil penelitian menunjukkan (1) karakteristik instrumen evaluasi two-tiermultiple choice question yang dikembangkan antara lain mengacu pada indikator keterampilan berpikir tingkat tinggi Anderson dan Krathwohl (2001) meliputi menganalisis, mengevaluasi, dan menciptakan; memiliki validitas dengan interpretasi minimal cukup; dan reabilitas tinggi (2) kelayakan produk instrumen evaluasi dijamin melalui validitas isi dengan kategoribaik; validitas konstruk dengan kategori baik; validitas butir soal dengan interpretasi minimal cukup, tingkat kesukaran soal dengan proporsi 15% mudah: 80% sedang: 5% sulit; daya pembeda soal dengan interpretasi minimal cukup, dan kepraktisan penggunaan dengan kategori baik.

Published
2016-11-29